RAHAB: Mendapatkan Kasih Setia (2)

Bacaan Alkitab Pagi 5 April 2016:  Yosua 6:1-27

“Maka diamlah perempuan itu di tengah-tengah orang Israel sampai sekarang, karena ia telah menyembunyikan orang suruhan yang disuruh Yosua mengintai Yerikho.”  Yosua 6:25b

Rahab adalah perempuan sundal yang tinggal di kota Yerikho, kota yang dikutuk Yosua sehingga seisi kota itu dihancurkan Tuhan.  Menurut pandangan manusia, dapatkah perempuan  ‘najis’  diselamatkan, ditolong dan diubah hidupnya?  Namun Rahab dan keluarganya beroleh kasih setia dari Tuhan karena tindakan imannya adalah bukti bahwa ia berpihak kepada Tuhan.  Ketika kedua pengintai suruhan Yosua memerintahkan Rahab mengikatkan tali kirmizi merah di jendela rumahnya, ia taat melakukannya.  Selalu ada upah untuk ketaatan:  Rahab dan keluarganya diselamatkan ketika kota Yerikho hancur.

Keselamatan yang diterima Rahab adalah bukti bahwa Tuhan tidak pernah pandang bulu terhadap orang-orang yang Ia berikan kemurahan-Nya:  “Aku akan menaruh belas kasihan kepada siapa Aku mau menaruh belas kasihan dan Aku akan bermurah hati kepada siapa Aku mau bermurah hati.”  (Roma 9:15).  Rahab, seorang perempuan berdosa dengan latar belakang bangsa kafir, mengalami kemurahan Tuhan karena tanda merah yang ia pasang.  Tanda merah adalah bayangan dari keselamatan sejati yaitu tanda darah Kristus.  Melalui pencurahan darah Kristus di kayu salib kita beroleh keselamatan dan pengampunan dosa.  “Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya,”  (Efesus 1:7).  Karena ia bersedia menyembunyikan dua orang pengintai utusan Yosua dan imannya kepada Tuhan Israel, Alkitab pun mencatat Rahab sebagai salah satu saksi iman.

Rahab, wanita berdosa yang dipandang rendah sesamanya, mendapatkan posisi sederajat dengan tokoh-tokoh iman lainnya seperti Abraham, Nuh, Henokh, Musa dan sebagainya.  “Karena iman maka Rahab, perempuan sundal itu, tidak turut binasa bersama-sama dengan orang-orang durhaka, karena ia telah menyambut pengintai-pengintai itu dengan baik.”  (Ibrani 11:31).

Karena imannya Rahab beroleh kasih setia Tuhan, diselamatkan dan diangkat status hidupnya:  dari perempuan sundal tidak berharga di mata manusia masuk dalam garis silsilah Yesus Kristus  (baca  Matius 1:1-17).
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/04/rahab-mendapatkan-kasih-setia-2.html

Posted on 05/04/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: