RAHAB: Mendapatkan Kasih Setia (1)

Bacaan Alkitab Pagi 4 April 2016:  Yosua 2:1-24

“‘Seperti yang telah kamu katakan, demikianlah akan terjadi.’ Sesudah itu dilepasnyalah orang-orang itu pergi, maka berangkatlah mereka. Kemudian perempuan itu mengikatkan tali kirmizi itu pada jendela.”  Yosua 2:21

Kalau kita perhatikan di pasal 2 dari kitab Yosua ini, yang menjadi tokoh utamanya adalah Rahab dan kedua pengintai suruhan Yosua.  Siapa Rahab?  Alkitab menulis bahwa ia adalah seorang perempuan sundal, yang rumahnya terletak di atas tembok kota, sehingga sangat strategis sebagai tempat penginapan para pengembara.  Predikat, sebutan atau profesi yang disandang Rahab sebagai perempuan sundal bukanlah hal yang baik di mata orang, bahkan dipandang rendah, hina dan menjijikkan.  Orang mengklasifikasikan Rahab ini sebagai  ‘sampah’  masyarakat.  Ada pun nama Rahab memiliki arti orang yang angkuh, sombong.  Ia adalah gambaran orang yang hidup di balik kokohnya tembok Yerikho.

Namun di balik kehidupannya yang hitam kelam ada hal luar biasa yang kita temukan dalam diri Rahab yaitu keberaniannya mengambil resiko dengan menyembunyikan dua orang pengintai di dalam rumahnya.  Tindakan yang diambil oleh Rahab bukanlah tindakan nekad tanpa dasar.  Apalagi jika hal tersebut diketahui oleh orang-orang Yerikho, nyawa Rahab menjadi taruhannya.  Tetapi imanlah yang mendasari Rahab untuk bertindak.  Inilah iman yang hidup yaitu iman yang disertai dengan perbuatan.  Padahal Rahab berasal dari bangsa yang menyembah kepada berhala atau bangsa kafir, tetapi ia memiliki pengenalan yang benar akan Tuhan bangsa Israel.  “Aku tahu, bahwa TUHAN telah memberikan negeri ini kepada kamu dan bahwa kengerian terhadap kamu telah menghinggapi kami dan segala penduduk negeri ini gemetar menghadapi kamu. Sebab kami mendengar, bahwa TUHAN telah mengeringkan air Laut Teberau di depan kamu, ketika kamu berjalan keluar dari Mesir, dan apa yang kamu lakukan kepada kedua raja orang Amori yang di seberang sungai Yordan itu, yakni kepada Sihon dan Og, yang telah kamu tumpas…sebab TUHAN, Allahmu, ialah Allah di langit di atas dan di bumi di bawah.”  (Yosua 2:9-11).

Ini menunjukkan bahwa Rahab lebih takut kepada Tuhan daripada kepada raja Yerikho, karena ia tahu bahwa Tuhan bangsa Israel adalah Tuhan yang hidup dan berkuasa atas langit dan bumi.  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/04/rahab-mendapatkan-kasih-setia-1.html

Posted on 04/04/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: