SISI LAIN ORANG KAYA (1)

Bacaan Alkitab Pagi 2 April 2016:  Amsal 28:20-28

“tetapi orang yang ingin cepat menjadi kaya, tidak akan luput dari hukuman.”  Amsal 28:20

Menjadi orang kaya adalah keinginan hampir semua manusia di dunia ini.  Mengapa?  Karena dunia selalu mengukur dan menilai kesuksesan seseorang dari apa yang diraih dan dipunyainya.  Itulah sebabnya semua orang berlomba-lomba dan berusaha sedemikian rupa mengumpulkan harta sebanyak-banyaknya demi mewujudkan keinginan tersebut.  Celakanya banyak orang menghalalkan segala cara untuk mendapatkan harta atau kekayaan.

Mengapa banyak orang berhasrat menjadi kaya?  Karena dengan semakin kaya maka status sosial seseorang akan terdongkrak naik.  Mereka semakin dihormati dan dihargai.  Dengan kata lain orang kaya mempunyai posisi lebih tinggi dibandingkan orang biasa, apalagi orang miskin;  dan semakin kaya seseorang semakin banyak pula teman atau sahabat, seperti tertulis:  “Kekayaan menambah banyak sahabat, tetapi orang miskin ditinggalkan sahabatnya.”  (Amsal 19:4).  Kebanyakan orang lebih senang berada di sekitar orang kaya daripada berada di dekat orang miskin.  Salah satu alasannya adalah mereka berharap turut menikmati kekayaan dan nebeng ketenaran dari si kaya.

Faktor lain yang mendorong orang lain menjadi kaya adalah bahwa dengan posisinya yang tinggi dan terhormat mereka dapat bersikap semena-mena dan menguasai orang lain, karena beranggapan bahwa dengan uang yang dimiliki mereka bisa melakukan apa saja.  “Orang kaya menguasai orang miskin, yang berhutang menjadi budak dari yang menghutangi.”  (Amsal 22:7), sehingga  “Orang miskin berbicara dengan memohon-mohon, tetapi orang kaya menjawab dengan kasar.”  (Amsal 18:23).  Sedangkan sisi lain yang tidak disadari oleh si kaya yaitu mereka cenderung menganggap diri lebih bijak, lebih hebat, dan lebih segala-galanya dari orang lain.  “Orang kaya menganggap dirinya bijak, tetapi orang miskin yang berpengertian mengenal dia.”  (Amsal 28:11).  Jika orang sudah merasa diri  ‘lebih’  dari orang lain secara otomatis mereka telah meremehkan dan merendahkan orang yang dianggapnya memiliki derajat lebih rendah.  Ini adalah awal dari kesombongan, padahal Tuhan sangat benci dengan orang sombong, pada saatnya mereka akan  “…ditundukkan dan …direndahkan;  (Yesaya 2:17).  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/04/sisi-lain-orang-kaya-1.html

Posted on 02/04/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: