MEMBAJAK TANAH HATI

Bacaan Alkitab Pagi 31 Maret 2016:  Amos 9:11-15

“‘Sesungguhnya, waktu akan datang,’ demikianlah firman TUHAN, ‘bahwa pembajak akan tepat menyusul penuai dan pengirik buah anggur penabur benih; gunung-gunung akan meniriskan anggur baru dan segala bukit akan kebanjiran.'”  Amos 9:13

Seorang hamba Tuhan atau pemberita Injil adalah sama seperti seorang petani yang sedang membajak tanah.  Mengapa tanah harus dibajak lebih dahulu?  Karena tidak semua tanah itu baik dan siap pakai, ada tanah keras, ada pula yang berbatu.  Tujuan membajak adalah untuk menggemburkan tanah atau melembutkan tanah yang akan ditaburi benih.

Begitu pula tugas pemberita Injil.  Sebelum menyampaikan firman atau menabur benih ia harus memersiapkan tanah hati pendengar melalui doa, memohon campur tangan Tuhan, karena hanya kuasa Roh Kudus yang sanggup menjamah, menggerakkan, membasahi, meluluhkan dan melembutkan setiap hati yang keras.  “Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita.”  (Ibrani 4:12).  Tindakan membajak ini harus dilakukan terus-menerus, tidak ada waktu untuk berhenti jika kita mengharapkan tuaian.  “Pada musim dingin si pemalas tidak membajak; jikalau ia mencari pada musim menuai, maka tidak ada apa-apa.”  (Amsal 20:4).  Dalam membajak  ‘tanah’  hati seorang pekerja tidak boleh memiliki sikap mudah putus asa, sekalipun ada masalah ketika pekerja mendapati tanah yang dibajaknya adalah tanah yang keras.  Sebagian dari mereka merasa lelah, bersungut-sungut dan kemudian berhenti membajak.

Belajarlah kepada Musa, orang yang diutus Tuhan untuk memimpin umat Israel yang tanah hatinya sangat keras, di mana Tuhan sendiri menyebut mereka sebagai bangsa yang tegar tengkuk  (baca  Keluaran 32:9).  Namun Musa mengerjakan tugas yang dipercayakan Tuhan ini dengan penuh kesabaran dan hati yang lemah lembut.  Jika tidak, Musa pasti akan gagal di tengah jalan.  Membajak tanah hati juga harus fokus dan penuh konsentrasi dengan mata yang mengarah ke depan.  Jangan sampai kita membajak dengan setengah hati, sebab  Setiap orang yang siap untuk membajak tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”  (Lukas 9:61-62).

Jadilah pekerja Tuhan yang terus bersemangat dan tidak mudah menyerah!

sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/03/membajak-tanah-hati.html

Posted on 31/03/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: