MENGASIHI TUHAN: Merindukan Hadirat-Nya (2)

Bacaan Alkitab Pagi 3 Januari 2016:  Mazmur 31:20-25

“Kasihilah TUHAN, hai semua orang yang dikasihi-Nya!”  Mazmur 31:24

Orang yang mengasihi Tuhan pasti rindu selalu dekat dengan Dia melalui doa, atau jam-jam peribadatan.  Demikian pula Daud:  “Betapa disenangi tempat kediaman-Mu, ya TUHAN semesta alam! Jiwaku hancur karena merindukan pelataran-pelataran TUHAN;…Sebab lebih baik satu hari di pelataran-Mu dari pada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku dari pada diam di kemah-kemah orang fasik.”  (Mazmur 84:2, 3, 11).  Doa adalah nafas hidup orang percaya, karena itu keintiman yang kita jalin dengan Tuhan haruslah menjadi prioritas utama dalam keseharian kita.  Ingat, kekristenan bukanlah sekedar ritual agamawi, melainkan kasih yang dinyatakan ke dalam sebuah tindakan hidup karib dengan Tuhan.

Orang yang mengasihi Tuhan juga pasti mencintai firman-Nya.  Ia akan bersukacita dan menikmati jam-jam pembacaan Alkitab.  Banyak orang Kristen mengatakan bahwa membaca Alkitab adalah kegiatan yang membosankan, bahkan sebagai penghantar tidur!  Tidaklah mengherankan jika bangku-bangku gereja banyak yang kosong di setiap ibadah pendalaman Alkitab.  Banyak tulisan pemazmur yang mengindikasikan betapa ia sangat menyintai, menyukai dan menggemari firman Tuhan:  “Betapa kucintai Taurat-Mu! Aku merenungkannya sepanjang hari… perintah-perintah-Mu menjadi kesukaanku… Taurat-Mu menjadi kesukaanku.”  (Mazmur 119:97, 143, 174).

Orang yang mengasihi Tuhan suka memuji dan menyembah Dia.  Ketahuilah, pujian dan penyembahan adalah atmosfer sorgawi setiap saat.  Makhluk sorgawi memuji dan menyembah Tuhan siang dan malam, namun Iblis juga mendakwa orang percaya siang dan malam  (baca  Wahyu 12:10).  Karena itu kita tidak boleh kalah dengan Iblis!

Biarlah pujian dan penyembahan menjadi gaya hidup kita sehari-hari.  Saat kita menaikkan puji-pujian bagi Tuhan, Ia akan hadir melawat kita dengan segala otoritas-Nya, sebab  “…Engkaulah Yang Kudus yang bersemayam di atas puji-pujian orang Israel.”  (Mazmur 22:4).  Mari mencontoh Daud,  “Tujuh kali dalam sehari aku memuji-muji Engkau,”  (Mazmur 119:164).

Mengasihi Tuhan harus benar-benar terbukti melalui tindakan dan perbuatan!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/02/mengasihi-tuhan-merindukan-hadirat-nya-2.html

Posted on 03/02/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: