TUHAN YESUS: Datang Untuk Melayani

Bacaan Alkitab Pagi 11 Januari 2016:  Markus 9:33-37

“Maka Yesus mengambil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka, kemudian Ia memeluk anak itu…”  Markus 9:36

Keagungan hidup seseorang menurut Tuhan Yesus adalah ketika ia menunjukkan sikap mengasihi dan melayani orang-orang kecil yang dipandang hina oleh sesamanya.  Tetapi yang terjadi di zaman sekarang ini orang yang dipandang  ‘besar’  oleh dunia justru bersikap semena-mena terhadap orang kecil.

Tindakan Tuhan Yesus mengambil seorang anak kecil, menempatkan di tengah murid-murid-Nya dan memeluknya  (ayat nas)  adalah gambaran sikap bagaimana Ia bahkan sangat menghargai dan memperhatikan anak kecil.  Karena itu seorang pemimpin yang mau memperhatikan dan membela hak-hak rakyat kecil adalah orang yang besar di mata Tuhan.  Umumnya ketika seseorang menjadi pemimpin atau sudah berada di  ‘atas’  cenderung lupa diri dan kemudian menggunakan jurus  ‘aji mumpung’  dengan menyalahgunakan wewenang dan kekuasaan yang dimiliki untuk menindas rakyat kecil:  “…pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka.”  (Matius 20:25).  Kesediaan Tuhan Yesus melayani orang-orang kecil  (miskin), tak terpandang, rendah dan hina justru membuat-Nya semakin dimuliakan oleh Bapa di sorga.  “Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,”  (Filipi 2:9).

Jika Tuhan Yesus saja bersedia melayani orang-orang yang dipandang rendah oleh manusia, sangatlah tidak pantas jika kita memiliki sikap yang bertentangan, sebab  “Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup.”  (1 Yohanes 2:6).  Sebagai orang percaya kita adalah utusan-utusan Kristus.  Utusan berarti mencerminkan atau merepresentasikan pengutusnya.  Tuhan Yesus adalah utusan Bapa;  karena Bapa adalah kasih, Dia pun menunjukkan kasih-Nya melalui sikap dan perbuatan secara nyata.  Begitu pula Tuhan Yesus mengutus kita untuk melayani jiwa-jiwa dan menyampaikan kabar keselamatan kepada mereka.  Tetapi bila kehidupan kita tidak mencerminkan Kristus hidup, layakkah kita disebut utusan Kristus?

Sebagaimana Kristus datang untuk melayani, kita pun diutus-Nya untuk melayani!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2016/01/tuhan-yesus-datang-untuk-melayani.html

Posted on 11/01/2016, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: