MATERI BUKAN SUMBER KEBAHAGIAAN

Bacaan Alkitab Pagi 23 Desember 2015:  Lukas 11:27-28

“Yang berbahagia ialah mereka yang mendengarkan firman Allah dan yang memeliharanya.”  Lukas 11:28

Semua orang tanpa terkecuali pasti mendambakan kebahagiaan dalam hidupnya.  Tetapi berbicara tentang kebahagiaan, sebagian besar orang akan menilai dan mengukurnya dari sisi materi atau apa yang terlihat secara kasat mata.  Kita berpikir jika seseorang bergelimang harta benda, memiliki rumah dan mobil mewah, terkenal seperti selebriti atau berpangkat tinggi, hari-hari yang dijalani pasti dipenuhi oleh gelak tawa dan kebahagiaan.  Benarkah demikian?  Faktanya tidaklah demikian.  Banyak orang kaya dan terkenal hidupnya merana dan tidak bahagia.  Ternyata kekayaan, harta benda, uang dan segala hal yang ada di dunia ini tidak mampu memberikan jaminan kebahagiaan yang sejati.  Semuanya hanya bersifat semu belaka!

Suatu ketika Tuhan Yesus bertemu dengan orang yang sedang kerasukan setan, yang membuatnya tidak bisa berbicara  (bisu).  Lalu tergeraklah hati Tuhan Yesus untuk menjamah orang itu dan mengusir roh jahat tersebut.  Mujizat pun terjadi!  Melihat kejadian itu banyak orang menjadi takjub, tetapi ada pula yang tidak suka dan benci dengan tindakan Tuhan Yesus dengan mengatakan bahwa Ia melakukan itu dengan kuasa Beelzebul, atau penghulu setan.  Tetapi ada seorang wanita yang datang kepada Tuhan dengan berkata,  Berbahagialah ibu yang telah mengandung Engkau dan susu yang telah menyusui Engkau. Tetapi Ia berkata: ‘Yang berbahagia ialah mereka yang mendengarkan firman Allah dan yang memeliharanya.'”  (Lukas 11:27-28).  Tuhan Yesus dengan sangat jelas menyatakan bahwa kebahagiaan hidup seseorang tidak ditentukan oleh faktor materi.  Sumber kebahagiaan hidup yang sejati adalah ketika seseorang  “…mendengarkan firman Allah dan yang memeliharanya.” 

Ketaatan melakukan firman Tuhan dan memraktekkan dalam kehidupan sehari-hari itulah sumber kebahagiaan sejati.  Yakobus menulis:  “Tetapi barangsiapa meneliti hukum yang sempurna, yaitu hukum yang memerdekakan orang, dan ia bertekun di dalamnya, jadi bukan hanya mendengar untuk melupakannya, tetapi sungguh-sungguh melakukannya, ia akan berbahagia oleh perbuatannya.”  (Yakobus 1:25).

Ingin memiliki hidup yang penuh kebahagiaan?  Jadilah pelaku firman Tuhan!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/12/materi-bukan-sumber-kebahagiaan.html

Posted on 23/12/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: