ORANG PERCAYA: Kawanan Domba-Nya (1)

Bacaan Alkitab Pagi 6 Desember 2015:  Yehezkiel 34:1-31

“Kamu adalah domba-domba-Ku, domba gembalaan-Ku, dan Aku adalah Allahmu, demikianlah firman Tuhan ALLAH.”  Yehezkiel 34:31

Domba adalah jenis mamalia yang pertama kali dijinakkan dan dijadikan sebagai hewan ternak atau peliharaan oleh manusia.  Karena sudah diternakkan domba tidak lagi hidup di alam liar, sehingga kelangsungan hidupnya sangat tergantung sepenuhnya kepada manusia.  Beberapa ciri domba:  memiliki pandangan yang baik, pendengaran yang baik, indera penciuman yjuga baik, peka terhadap kebisingan, tidak suka berada di daerah yang gelap, memiliki naluri kuat untuk hidup berkelompok, tidak bertanduk.  Berbeda sekali dengan kebiasaan hidup kambing yang suka sekali jalan sendiri-sendiri  (individualistis), dan memiliki tanduk.

Di zaman sekarang ini dunia dipenuhi orang-orang yang maunya hanya didengar alias suka bicara  (tidak mau menjadi pendengar yang baik), sulit sekali menerima pendapat, nasihat, apalagi teguran dari orang lain.  Bahkan ketika mendengar firman yang keras dari hamba Tuhan mereka mudah sekali tersinggung, kecewa dan marah.  Oleh karena itu Yakobus memperingatkan,  “Hai saudara-saudara yang kukasihi, ingatlah hal ini: setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah;”  (Yakobus 1:19).

Sebagai domba-domba-Nya kita dituntut memiliki pandangan yang baik, sebab  “Mata adalah pelita tubuh. Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu; jika matamu jahat, gelaplah seluruh tubuhmu. Jadi jika terang yang ada padamu gelap, betapa gelapnya kegelapan itu.”  (Matius 6:22-23).  Mengapa kita harus memungsikan  ‘mata’  kita dengan baik?  Karena apa yang kita pandang dan lihat memiliki pengaruh besar terhadap pikiran, perkataan dan perbuatan kita.  Begitu juga kita harus memiliki pendengaran yang baik, yaitu peka terhadap suara gembala kita.  “…mereka akan mendengarkan suara-Ku dan mereka akan menjadi satu kawanan dengan satu gembala.”  (Yohanes 10:16).  Bagaimana caranya?  Dengan menyediakan banyak waktu bersekutu dengan Tuhan dan mendengar suara-Nya.  “Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid.”  (Yesaya 50:4b).  Semakin kita banyak mendengar firman Tuhan langkah hidup kita pun akan semakin terarah dan berkenan pada Tuhan.  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/12/orang-percaya-kawanan-domba-nya-1.html

Posted on 06/12/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: