BERUBAH LEBIH BAIK (1)

Bacaan Alkitab Pagi 27 November 2015:  1 Samuel 2:18-26

“Tetapi Samuel yang muda itu, semakin besar dan semakin disukai, baik di hadapan TUHAN maupun di hadapan manusia.”  1 Samuel 2:26

Semua orang tahu bahwa hidup di dunia ini hanyalah satu kali saja.  Sekali dan singkat, itulah masa hidup manusia di dunia.  Musa berkata,  “Masa hidup kami tujuh puluh tahun dan jika kami kuat, delapan puluh tahun,…Engkau menghanyutkan manusia; mereka seperti mimpi, seperti rumput yang bertumbuh, di waktu pagi berkembang dan bertumbuh, di waktu petang lisut dan layu.”  (Mazmur 90:10, 5).  Jika menyadari bahwa hidup ini hanya sekali dan teramat singkat seharusnya kita termotivasi mengisi hari-hari kita yang waktunya sangat terbatas ini dengan hal-hal yang positif dan berguna.

Ada pepatah:  “Gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama.”  Alkitab pun menyatakan:  “Nama baik lebih berharga dari pada kekayaan besar,”  (Amsal 22:1).  Karena itu selagi kita masih beroleh kesempatan menghirup udara baru marilah melakukan segala tugas dan tanggung jawab yang dipercayakan dengan kualitas terbaik, karena tidak selamanya pintu kesempatan itu terbuka untuk kita.  “Segala sesuatu yang dijumpai tanganmu untuk dikerjakan, kerjakanlah itu sekuat tenaga, karena tak ada pekerjaan, pertimbangan, pengetahuan dan hikmat dalam dunia orang mati, ke mana engkau akan pergi.”  (Pengkotbah 9:10).  Mengapa?  Karena  “Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di bawah langit ada waktunya.”  (Pengkotbah 3:1).  Tidak selamanya kita memiliki tubuh bugar dan kuat, ada masanya di mana manusia lahiriah kita mengalami kemerosotan.  Selagi sehat dan segala sesuatunya berjalan dengan baik kita harus memaksimalkan potensi yang ada.  Daud pernah berkata,  “Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua,”  (Mazmur 37:25), artinya hidup ini pasti mengalami perubahan:  bayi, kanak-kanak, remaja, pemuda, dewasa dan akhirnya menjadi tua.  Karena hidup ini diwarnai perubahan maka kita pun juga harus siap dan mau untuk berubah.

Perhatikan hidup Samuel.  “…Samuel yang muda itu, semakin besar dan semakin disukai, baik di hadapan TUHAN maupun di hadapan manusia.”  (ayat nas), artinya Samuel tidak hanya mengalami pertumbuhan secara fisik saja, tetapi karakter dan kerohaniannya pun semakin bertumbuh sehingga hidupnya berkenan kepada Tuhan dan menjadi kesaksian yang baik bagi sesama.  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/11/berubah-lebih-baik-1.html

Posted on 27/11/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: