TINDAKAN IMAN MENGHASILKAN MUJIZAT

Bacaan Alkitab Pagi 17 November 2015:  Keluaran 15:22-27

“Musa melemparkan kayu itu ke dalam air; lalu air itu menjadi manis.”  Keluaran 15:25

Hal pertama yang dilakukan umat Israel ketika mereka mendapati air di Mara pahit rasanya dan tidak dapat diminum adalah mengeluh, mengomel dan bersungut-sungut.  Begitu pula yang diperbuat banyak orang Kristen ketika merasakan hal-hal pahit dalam hidupnya  (kehancuran rumah tangga, kegagalan studi, bisnis yang pailit dan sebagainya)  langsung mengeluh, menggerutu, mengomel, bersungut-sungut, marah dan mencari kambing hitam.  Langkah mereka terus dibayang-bayangi kegagalan dan kehancuran karena terus membesar-besarkan masalah yang ada, sehingga mereka tidak bisa melihat sisi positif setiap peristiwa yang terjadi.

Berbeda yang dilakukan Musa.  Ketika menghadapi masalah ia tahu apa yang harus diperbuatanya:  “Musa berseru-seru kepada TUHAN,”  (ayat 25).  Dalam Mazmur 50:15 dikatakan,  “Berserulah kepada-Ku pada waktu kesesakan, Aku akan meluputkan engkau, dan engkau akan memuliakan Aku.”  Tuhan pun menjawab seruan Musa dengan memberikan jalan keluar untuk masalahnya dengan menunjukkan kepadanya sepotong kayu.  Tanpa menunggu lama, Musa  “…melemparkan kayu itu ke dalam air; lalu air itu menjadi manis.”  Untuk melihat dan mengalami perkara-perkara ajaib dari Tuhan perlu sekali kita berdoa dengan iman dan mempraktekkan iman tersebut dengan perbuatan yang nyata, sebab  “Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati.”  (Yakobus 2:17).  Jadi iman selalu bekerjasama dengan perbuatan!

Dalam menghadapi masalah apa pun berhentilah bersungut-sungut!  Berdoalah kepada Tuhan dan bertindaklah dengan iman.  Adalah sia-sia kita berkata memiliki iman jika perbuatan kita sendiri tidak menunjukkan iman.  Tindakan melemparkan kayu ke dalam air adalah perwujudan iman.  Kalau tidak punya iman mana mungkin Musa mau melakukannya, bukankah yang dilempar itu hanya kayu biasa?  Tapi karena Tuhan yang menyediakan, Musa pun peka apa yang menjadi maksud Tuhan.  Ini berbicara tentang ketaatan.  Setiap ketaatan selalu mendatangkan berkat dan mujizat!  Air yang pahit berubah menjadi manis.  Kayu itu tidak berkuasa mengubah air yang pahit menjadi manis, tetapi tindakan iman Musa dan campur tangan Tuhan itulah yang menghasilkan mujizat.

Iman adalah pintu gerbang menuju karya adikodrati.  Ilahi dinyatakan.
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/11/tindakan-iman-menghasilkan-mujizat.html

Posted on 17/11/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: