KESUKARAN: KEBANGGAAN! & MENYELIDIKI KEBENARAN

Edisi : Minggu, 01 November 2015

KESUKARAN: KEBANGGAAN!

Bacaan Alkitab: Mazmur 90

Masa hidup kami tujuh puluh tahun dan jika kami kuat, delapan puluh tahun, dan kebanggaannya adalah kesukaran dan penderitaan. (Mazmur 90:10)

Ada yang berkata kehidupan ini berupa untaian penderitaan. Masalah demi masalah datang silih berganti. Yang satu belum selesai, yang lain sudah datang. Bahkan tak jarang lebih dari satu, berurutan, atau serentak. Kehidupan terasa lebih banyak berisi dukacita daripada sukacita. Kegembiraan yang terjadi pun sering semu belaka, dibuat-buat, sehingga terkesan mengejek dan menyebalkan. Wah, begitu pesimistis ya?

Akan tetapi, nada muram seperti ini ternyata muncul juga dalam doa Musa. Setelah mengakui perlindungan Allah, kekekalan-Nya, dan kedaulatan-Nya atas waktu (ay. 1-2, 4), ia mengakui pula kefanaan dan kerentanan hidup manusia (ay. 3, 5-10). Bahkan, Musa menyimpulkan bahwa kehidupan ini sebagian besar berupa “kesukaran dan penderitaan” (ay. 10). Uniknya, ia justru menyebutnya sebagai “kebanggaan”. Bagaimana bisa? Ya, karena pengalaman hidup seperti itu dapat menjadikan manusia kuat (“kebanggaan” di sini terjemahan dari kata rohib, yang juga berarti “kekuatan”). Jadi, menurut Musa, kita bisa bangga karena kita kuat menahan kesukaran dan penderitaan. Bukankah ia sendiri membuktikannya dalam 40 tahun kepemimpinannya atas umat Israel yang keras kepala itu?

Jadi, kesukaran dan penderitaan ternyata bisa menjadi kebanggaan dan kekuatan kita, ya? Tentu saja, hal itu mestinya terjadi karena kita memilih mengikuti jalan Tuhan, bukan menyimpang dan mengikuti jalan dosa (ay. 7-9, 11, dan 15). Kesukaran dan penderitaan karena hidup dalam kebenaran, itulah yang menguatkan kita.

KESUKARAN DAN PENDERITAAN ADALAH SARANA PELATIHAN
UNTUK MEMPERKUAT KEHIDUPAN ORANG-ORANG BENAR

sumber: https://gbimutiara.wordpress.com/2015/10/29/renungan-sore-29102015
MENYELIDIKI KEBENARAN

Bacaan Alkitab: Kisah Pr. Rasul 17:10-15

Orang-orang Yahudi di kota itu lebih terbuka hatinya daripada orang-orang Yahudi di Tesalonika, karena mereka menerima firman itu dengan segala kerelaan hati dan setiap hari mereka menyelidiki Kitab Suci untuk mengetahui, apakah semuanya itu benar demikian. (Kisah Pr. Rasul 17:11)

Ada orang yang cenderung malas, menerima begitu saja khotbah dari mimbar tanpa pernah menyelidiki Kitab Suci secara pribadi. Sebaliknya, ada pula pemimpin gereja yang malah berusaha mematikan sikap kritis: “Sudah, percaya saja, dengar dan lakukan. Ketaatan yang tertunda itu sama saja dengan ketidaktaatan.” Keduanya sama-sama ekstrem dan tidak sehat.

Bagaimana sepatutnya kita merespons pemberitaan firman? Kasus di Berea merupakan sebuah contoh menarik. Pelayanan Paulus saat itu sudah lumayan termasyhur, dan orang Berea menyambut pelayanannya. Mereka menerima pemberitaan Paulus dengan segala kerelaan hati—tetapi apakah mereka menelannya begitu saja? Tidak! Mereka menyelidiki Kitab Suci untuk melihat apakah pengajaran Paulus selaras dengan ajaran kebenaran. Apakah Paulus jengkel, menganggap mereka lancang, dan mencela mereka? Justru sebaliknya! Mereka dipuji sebagai “lebih terbuka hatinya daripada orang-orang Yahudi di Tesalonika”!

Tuhan Yesus berjanji bahwa Roh Kudus menuntun kita ke dalam seluruh kebenaran (Yoh. 16:13). Marilah kita mengandalkan pertolongan-Nya dalam memahami firman-Nya, baik ketika mendalami Kitab Suci secara pribadi maupun ketika menyimak khotbah atau pengajaran seseorang. Selanjutnya, mintalah Roh Kudus untuk memberikan hikmat untuk merespons firman tersebut dalam keseharian kita. Dengan demikian, kita akan sungguh-sungguh bertumbuh dalam kebenaran dan pengenalan akan Tuhan.

KITA TIDAK DAPAT MEMAHAMI KEBENARAN DENGAN “POKOKNYA PERCAYA”, MELAINKAN DENGAN MENGANDALKAN PERTOLONGAN ROH KUDUS-NYA

 sumber: https://gbimutiara.wordpress.com/2015/10/30/renungan-sore-30102015

Posted on 01/11/2015, in Warta. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: