HANYA MEMANFAATKAN TUHAN (1)

Bacaan Alkitab Pagi 29 Oktober 2015:  1 Samuel 4:1b-22

“Mengapa TUHAN membuat kita terpukul kalah oleh orang Filistin pada hari ini? Marilah kita mengambil dari Silo tabut perjanjian TUHAN, supaya Ia datang ke tengah-tengah kita dan melepaskan kita dari tangan musuh kita.”  1 Samuel 4:3

Tatkala Eli menjabat sebagai imam di Israel, orang-orang Israel sedang dalam situasi yang genting karena mereka mendapat serangan dari bangsa Filistin, dan dalam pertempuran tersebut mereka seringkali harus menelan pil kekalahan.  Menyadari hal itu tua-tua Israel pun mengusulkan supaya mereka membawa tabut perjanjian Tuhan dari Silo ke tengah-tengah perkemahan mereka dengan harapan bahwa dengan mengandalkan tabut perjanjian tersebut bangsa Israel dapat mengalahkan musuh.  Tetapi faktanya?  Bangsa Israel justru mengalami kekalahan yang jauh lebih besar,  “…dari pihak Israel gugur tiga puluh ribu orang pasukan berjalan kaki.”  (ayat 10).  Bangsa Israel bukan hanya gagal memperoleh kemenangan dengan adanya tabut perjanjian tersebut, bahkan tabut perjanjian itu juga dirampas oleh musuh, ibarat peribahasa  ‘sudah jatuh tertimpa tangga pula.’

Mengapa hal itu terjadi?  Bukankah tabut perjanjian adalah lambang kehadiran Tuhan di tengah-tengah umat-Nya?  Bangsa Israel mengira bahwa tabut perjanjian itu akan menjadi jaminan bahwa Tuhan berkenan menyatakan kebesaran dan kuasa-Nya tanpa syarat.  Apakah dengan kekalahan ini berarti Tuhan yang mereka sembah adalah Tuhan yang gagal dan tidak punya kuasa?  Sekali-kali tidak!  Kegagalan bangsa Israel sama sekali bukanlah kegagalan tabut perjanjian atau kegagalan Tuhan.  Kegagalan terjadi karena mereka telah menyalahgunakan tabut perjanjian Tuhan.  Mereka hanya memanfaatkan dan memperalat tabut perjanjian Tuhan di kala perlu saja.

Bangsa Israel menderita kekalahan karena mereka tidak hidup dalam ketaatan dan cenderung menyepelekan Tuhan.  Menurut peraturan, sebelum mengangkut tabut perjanjian Tuhan para imam harus terlebih dahulu mempersembahkan korban bakaran.  Setelah berdoa mereka baru mengangkut tabut perjanjian itu dengan hati-hati dan penuh hormat.  Namun dalam peristiwa itu tabut perjanjian tersebut malah diangkut oleh dua anak imam Eli yaitu Hofni dan Pinehas.  Tentang kehidupan anak-anak imam Eli ini Alkitab dengan jelas mencatat:  “Adapun anak-anak lelaki Eli adalah orang-orang dursila; mereka tidak mengindahkan TUHAN,”  (1 Samuel 2:12).  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/10/hanya-memanfaatkan-tuhan-1.html

Posted on 29/10/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: