NIAT JAHAT DALAM DOA & BINASA KARENA HARTA

Edisi : Minggu, 18 Oktober 2015

NIAT JAHAT DALAM DOA

Bacaan Alkitab: Mazmur 66:1-20

Seandainya ada niat jahat dalam hatiku, tentulah Tuhan tidak mau mendengar. (Mazmur 66:18)

 Apakah Allah mendengarkan setiap doa yang dinaikkan umat manusia? Biasanya orang akan cepat menjawab “Ya”. Namun, hari ini kita akan merenungkan kemungkinan bahwa Tuhan ternyata tidak mau mendengarkan doa kita. Setidaknya, itulah yang diyakini oleh pemazmur dalam bacaan hari ini.

Pemazmur memulai rangkaian mazmurnya dengan ajakan untuk memuji, meninggikan, dan memuliakan Tuhan karena kedahsyatan perbuatan-Nya. Ia kemudian melanjutkan dengan pengalaman pribadinya (ay. 9-15)—pengalaman yang melahirkan pemahaman mengenai Allah, yang menginginkan kemurnian dalam hati umat-Nya. Seandainya ada niat jahat dalam hati, tentu Tuhan tidak mau mendengar. Wow! Mungkin kita bertanya-tanya, “Mungkinkah menaikkan doa dengan kondisi ada niat jahat dalam hati?” Jawabannya: Mungkin sekali! Kondisi hati manusia yang rapuh, mudah terkoyak, dan tak jarang memendam sakit hati, iri hati, kebencian, dan kepahitan yang berakar membuat kita dapat menaikkan doa dengan niat jahat di dalamnya.

Niat jahat dalam hati sering kali tidak kita sadari. Hanya Tuhanlah, lewat karya Roh Kudus, yang membantu kita dalam kelemahan kita dan berdoa untuk kita kepada Allah (Rm. 8:26). Ketika kita mempersilakan Roh Kudus bekerja dalam hati kita, segera kita akan dapat mengetahui ketika ada niat jahat dalam hati, yang perlu segera dibersihkan. Jadi, adakah masih ada niat jahat dalam hati kita? Bereskan dengan segera supaya doa kita tidak terganggu!

KETIKA NIAT JAHAT MERUSAK DOA KITA,
BUKALAH HATI BAGI ROH KUDUS UNTUK MEMBERESKANNYA

sumber: https://gbimutiara.wordpress.com/2015/10/18/renungan-sore-18102015

BINASA KARENA HARTA

Bacaan Alkitab: Kisah Pr. Rasul 8:4-25

Tetapi Petrus berkata kepadanya, “Binasalah kiranya uangmu itu bersama dengan engkau, karena engkau menyangka bahwa engkau dapat membeli karunia Allah dengan uang.” (Kisah Pr. Rasul 8: 20)

Dinda beranjak dari duduknya dan segera membungkam mulut Linda, adiknya. Sambil memberikan isyarat untuk diam, Dinda meraih sebatang cokelat dari dalam tas. Ia menyodorkan camilan kegemaran Linda itu dengan satu syarat: tidak mengadu pada ibu kalau Dinda tidak belajar, melainkan menonton film.

Meskipun belum mengenal istilah korupsi atau kasus suap, ternyata anak-anak pun bisa melakukannya tanpa diajari. Ya, sejak manusia pertama jatuh dalam dosa, manusia—termasuk anak-anak—memang memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa. Dan korupsi atau suap termasuk bentuk dosa yang sudah ada sekian lama. Alkitab pun menuliskannya, antara lain dalam bacaan hari ini.

Saat Simon si tukang sihir dari Samaria mengaku bertobat dan menerima baptis, ia begitu takjub melihat para rasul menjadi perantara mengalirnya kuasa Roh Kudus dalam diri orang Samaria yang bertobat. Seperti pelaku suap saat ini, Simon menawarkan sejumlah uang untuk membeli karunia Tuhan itu. Sangkanya segala sesuatu dapat dibeli dengan uang. Beruntung karena Simon mau mendengar nasihat Petrus untuk bertobat dari pikirannya yang jahat, yang dapat menjadikannya binasa.

Bagaimana dengan kita? Apakah kita bersikap takut akan Tuhan? Ataukah kita bersikap seperti Simon, mencoba menyuap Tuhan melalui persembahan dan pelayanan kita? Akankah kita mengejar harta dan kesenangan duniawi dengan mengabaikan harta surgawi yang tak ternilai harganya?

KITA TIDAK DAPAT MEMBELI KARUNIA ALLAH DENGAN UANG;
KITA HANYA DAPAT MENERIMANYA DENGAN KERENDAHAN HATI

sumber: https://gbimutiara.wordpress.com/2015/10/16/renungan-sore-16102015/

Posted on 18/10/2015, in Warta. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: