KASIH KARUNIA ALLAH BAGI PAULUS

Bacaan Alkitab Pagi 05 September 2015:  1 Timotius 1:12-20

“Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya: ‘Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa,’ dan di antara mereka akulah yang paling berdosa.”  1 Timotius 1:15

Paulus berkata,  Aku telah mengakhiri pertandingan yang baik, aku telah mencapai garis akhir dan aku telah memelihara iman.”  (2 Timotius 4:7).  Paulus masih menyebut dirinya paling berdosa.  Kata aku menunjukkan penilaian yang tak berubah akan dirinya sendiri.  Ia tidak memiliki sesuatu pun untuk dibanggakan.  Dia bersaksi kepada orang berdosa yang lain bahwa ia bergantung sepenuhnya pada kasih karunia Allah.  Alkitab berkata:  “Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah, dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus.”  (Roma 3:23-24).

Paulus mengakui ia dibenarkan dan bergantung sepenuhnya pada kasih karunia Allah.  Lebih dari itu ia menganggap dirinya lebih buruk dari yang lain dan lebih memerlukan kasih karunia Allah daripada yang lain.  Kita bisa menganggapnya melampaui orang lain dalam menerima pewahyuan dari Tuhan.  Ini menyebabkan ia menghakimi dirinya dengan lebih keras.  Paulus berkata,  “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.”  (Efesus 2:8-9).

Paulus menyebut diri rasul Kristus oleh kehendak Allah, bukan karena dia baik.  Itu sebabnya Paulus berkata,  “Ingat saja, saudara-saudara, bagaimana keadaan kamu, ketika kamu dipanggil: menurut ukuran manusia tidak banyak orang yang bijak, tidak banyak orang yang berpengaruh, tidak banyak orang yang terpandang. Tetapi apa yang bodoh bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan orang-orang yang berhikmat, dan apa yang lemah bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan apa yang kuat, dan apa yang tidak terpandang dan yang hina bagi dunia, dipilih Allah, bahkan apa yang tidak berarti, dipilih Allah untuk meniadakan apa yang berarti, supaya jangan ada seorang manusiapun yang memegahkan diri di hadapan Allah.”  (1 Korintus 1:26-29).

“Sebab bukan orang yang memuji diri yang tahan uji, melainkan orang yang dipuji Tuhan.”  2 Korintus 10:18
sumber: http://airhidupblog.blogspot.co.id/2015/09/kasih-karunia-allah-bagi-paulus.html

Posted on 05/09/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: