ORANGTUA DAN ANAK: Saling Bertanggung Jawab (1)

Bacaan Alkitab Pagi 29 Agustus 2015:  Efesus 6:1-9

“Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan.”  Efesus 6:4

Akhir-akhir ini kalau kita melihat berita di televisi dan membaca di surat kabar kasus kenakalan anak muda begitu maraknya:  ada yang terlibat tawuran antarsekolah, mengonsumsi narkoba, terlibat pergaulan bebas, bahkan ada yang sampai terjeruus ke dalam dunia prostitusi.  Lingkungan, dengan siapa mereka bergaul dan juga pengaruh buruk dari media sosial menjadi faktor pemicunya.  Itulah sebabnya banyak orangtua semakin was-was dan over protective terhadap anak-anak mereka.  Meski demikian anak-anak tetap saja berani memberontak dan mengabaikan nasihat.  Ada anak-anak yang kelihatannya pendiam dan tampak alim saat berada di rumah, tetapi begitu berada di luar rumah mereka seperti banteng yang baru keluar dari kandangnya, liar dan tak terkendali.

Ayat nas di atas seringkali dipakai sebagai senjata oleh anak-anak muda untuk membela diri dan menyalahkan orangtuanya, seolah-olah orangtua tidak boleh membuat anak-anaknya marah dan sakit hati.  Bukankah ada banyak anak muda yang memberontak dan menjadi tak terkontrol di luar dengan alasan merasa terkekang dan orangtua terlalu keras terhadapnya.  Tetapi anak-anak muda melupakan ketiga ayat di atasnya,  “Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Hormatilah ayahmu dan ibumu-ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.”  (Efesus 6:1-3).

Perlu adanya keseimbangan supaya tidak saling menyalahkan di antara kedua pihak.  Di satu sisi, orangtua harus mempunyai batasan-batasan dalam hal mendidik anaknya, di mana mereka tidak boleh mendidik atau menghajar sampai membuat anaknya sakit hati, terluka dan tawar hati, tetapi harus tetap selaras dengan ajaran firman Tuhan.  Sementara di sisi yang lain anak juga dituntut untuk taat dan hormat kepada orangtua di dalam Tuhan karena ada berkat yang luar biasa bagi anak-anak yang mau taat dan patuh kepada orangtuanya,  supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.”  Jika orangtua dan anak mampu menjalankan perannya masing-masing dengan baik, maka hal-hal buruk akan dapat terhindarkan!  (Bersambung)
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/08/orangtua-dan-anak-saling-bertanggung.html

Posted on 29/08/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: