PERTOBATAN: Seumur Hidup Kita (2)

Bacaan Alkitab Pagi 22 Agustus 2015:  Lukas 5:27-32

“Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa, supaya mereka bertobat.”  Lukas 5:32

Kepada jemaat di Filipi rasul Paulus menasihati demikian:  “Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,”  (Filipi 2:5).

Orang yang benar-benar bertobat memiliki pikiran Kristus  (baca  1 Korintus 2:16).  Ketika kita menaruh pikiran yang terdapat juga dalam Kristus maka pikiran kita akan senantiasa diperbaharui dan semakin selaras dengan kehendak-Nya.  Perasaan  (hati):  segala perkataan dan perbuatan seseorang bersumber dari hati.  Jika hati kita bersih secara otomatis akan berdampak terhadap perkataan dan juga perbuatan kita.  Karena itu Daud selalu berdoa kepada Tuhan,  “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku;”  (Mazmur 139:230).  Kehendak:  kesadaran akan kesalahan harus diikuti dengan kehendak untuk berbalik dan bertobat.  Itulah yang disebut kepekaan rohani!  Kita akan semakin peka apabila kita mau berproses, sehingga pancaindera kita makin terlatih untuk membedakan yang baik dari pada yang jahat.

Pertobatan harus dilakukan seumur hidup, sebab adakalanya setelah bertobat dan percaya kepada Tuhan Yesus kita dapat terjatuh lagi ke dalam dosa secara tidak sengaja.  Bahkan masih banyak pula orang Kristen yang melakukan perbuatan dosa secara sembunyi-sembunyi.  “Sebab jika mereka, oleh pengenalan mereka akan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, telah melepaskan diri dari kecemaran-kecemaran dunia, tetapi terlibat lagi di dalamnya, maka akhirnya keadaan mereka lebih buruk dari pada yang semula.”  (2 Petrus 2:20).  Ada tertulis:  “Siapa menyembunyikan pelanggarannya tidak akan beruntung, tetapi siapa mengakuinya dan meninggalkannya akan disayangi.”  (Amsal 28:13).  Selama pintu anugerah masih terbuka dan kita masih beroleh waktu dan kesempatan mari pergunakan sebaik mungkin untuk hidup dalam pertobatan.

“Maukah engkau menganggap sepi kekayaan kemurahan-Nya, kesabaran-Nya dan kelapangan hati-Nya? Tidakkah engkau tahu, bahwa maksud kemurahan Allah ialah menuntun engkau kepada pertobatan?”  (Roma 2:4), karena itu, jangan disia-siakan dan mengeraskan hati!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/08/pertobatan-seumur-hidup-kita-2.html

Posted on 22/08/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: