JANGAN MEMBALAS DENDAM (2)

Bacaan Alkitab Pagi 14 Juli 2015:  Roma 12:17-21

“Janganlah kamu kalah terhadap kejahatan, tetapi kalahkanlah kejahatan dengan kebaikan!”  Roma 12:21

Ketika kita disakiti, dilukai dan dimusuhi, hal yang harus kita lakukan adalah menyerahkan semua permasalahan kita kepada Tuhan dan ijinkan Ia sendri yang bertindak menangani masalah kita.  Percayalah bahwa Tuhan punya cara dan waktu yang sesuai dengan kehendak-Nya sendiri.  Sebaliknya kalau kita sendiri yang melakukan pembalasan dendam hanya akan menyebabkan rasa gelisah, kalut, stres, damai sejahtera hilang, sukacita hilang dan sebagainya.  Menjadi pembenci dan pembalas dendam hanya akan menyengsarakan diri sendiri.

Ada tertulis:  “Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka.”  (Matius 7:12).  Jika kita ingin mendapatkan perlakuan yang baik dari orang lain maka kita harus memperlakukan orang lain dengan baik.  Sebaliknya jika kita tidak ingin dilukai oleh orang lain jangan sekalipun kita melukai orang lain.  Di segala kesempatan kita harus selalu menyatakan kebaikan dan kemurahan kepada orang lain sehingga kebaikan dan kemurahan pula yang akan kita terima sebagai balasannya.  “…jika seterumu lapar, berilah dia makan; jika ia haus, berilah dia minum!”  (Roma 12:20).  Acapkali tindakan membalas dendam terhadap orang lain malah bukan menguntungkan, tapi menjadi bumerang bagi diri sendiri, seperti yang dialami oleh Haman  (baca  Ester 5:9-14), seorang pembesar dalam pemerintahan Persia, yang begitu benci terhadap orang-orang Yahudi.

Ketika melihat Mordekhai tidak menghormatinya,  “…sangat panaslah hati Haman kepada Mordekhai.”  (Ester 5:9).  Itu menunjukkan bahwa Haman gila hormat.  Karena merasa tidak dihormati, hati Haman pun dipenuhi kebencian dan amarah terhadap Mordekhai dan berusaha membalas dendam.  Ia memerintahkan orang membuat tiang setinggi 50 hasta  (50x45cm=225cm)  dengan tujuan menyula Mordekhai.  Singkat cerita, justru yang disula di atas tiang itu bukannya Mordekhai, tapi Haman sendiri.  “Kemudian Haman disulakan pada tiang yang didirikannya untuk Mordekhai.”  (Ester 7:10).

Jangan menyimpan dendam terhadap orang lain, sebaliknya kita harus membalas kejahatan dengan kebaikan!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/07/jangan-membalas-dendam-2.html

Posted on 14/07/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: