TAAT KEPADA ORANG TUA

Bacaan Alkitab Pagi 8 Juli 2015:  1 Samuel 17:12-22

“Lalu Daud bangun pagi-pagi, ditinggalkannyalah kambing dombanya pada seorang penjaga, lalu mengangkat muatan dan pergi, seperti yang diperintahkan Isai kepadanya.”  1 Samuel 17:20a

Adalah keharusan seorang anak taat dan patuh kepada orangtuanya.  Demikian pentingnya menghormati orangtua sehingga Tuhan memasukkan perintah ini sebagai bagian dari sepuluh hukum Taurat!  “Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.”  (Keluaran 20:12), dan kembali ditegaskan dalam Ulangan 5:16,  “Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.”  Jadi hormat dan taat kepada orang tua adalah perintah yang tidak boleh diremehkan atau diabaikan.  Tuhan menyediakan berkat-Nya bagi anak-anak yang mau taat dan hormat kepada orangtuanya.

Daud adalah contoh seorang anak yang taat kepada orangtuanya!  Ketika mendapat perintah dari ayahnya,  “Ambillah untuk kakak-kakakmu bertih gandum ini seefa dan roti yang sepuluh ini; bawalah cepat-cepat ke perkemahan, kepada kakak-kakakmu. Dan baiklah sampaikan keju yang sepuluh ini kepada kepala pasukan seribu. Tengoklah apakah kakak-kakakmu selamat dan bawalah pulang suatu tanda dari mereka.”  (1 Samuel 17:17-18), maka segeralah ia mengerjakan apa yang disuruh.  Tanpa menunda-nunda waktu ia bangun pagi-pagi dan segeralah  “…mengangkat muatan dan pergi, seperti yang diperintahkan Isai kepadanya.”  (1 Samuel 17:20).  Bangun pagi-pagi menyiratkan bahwa Daud adalah seorang yang rajin.  Selain taat Daud adalah seorang yang bertanggung jawab, terlihat dari cara ia meninggalkan tugas pekerjaan yang sedang dilakukannya yaitu menitipkan terlebih dahulu kambing dombanya kepada seorang penjaga, dan barulah ia pergi.

Di zaman sekarang ini ada banyak anak muda yang kurang menghormati orangtuanya dan suka sekali membantah perintah orangtua.  Padahal ketaatan kepada orangtua akan melatih dan membentuk kita untuk bisa taat kepada Tuhan.

Jika kepada pribadi yang tampak secara kasat mata saja kita tidak bisa taat, bagaimana mungkin kita akan taat kepada Tuhan yang tidak keliatan?
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/07/taat-kepada-orang-tua.html

Posted on 08/07/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: