KEGIGIHAN WANITA KANAAN (2)

Bacaan Alkitab Pagi 18 Juni 2015:  Markus 7:24-30

Tetapi perempuan itu menjawab: Benar, Tuhan. Tetapi anjing yang di bawah meja juga makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak.'”  Markus 7:28

Banyak orang Kristen yang doa-doanya tidak beroleh jawaban karena mereka sendiri kurang gigih, kurang teguh dan kurang tekun dalam berdoa.  Inginnya sekali berdoa atau sekali meminta segala yang kita inginkan disediakan oleh Tuhan.  Namun  “…kamu memerlukan ketekunan, supaya sesudah kamu melakukan kehendak Allah, kamu memperoleh apa yang dijanjikan itu.”  (Ibrani 10:36).  Karena itu  Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan, dan bertekunlah dalam doa!”  (Roma 12:12).

Wanita Kanaan itu juga memanggil Yesus  “…ya Tuhan, Anak Daud…”  (Matius 15:22).  Meski berasal dari bangsa kafir ia memiliki pengenalan yang benar tentang Tuhan Yesus.  Ia percaya bahwa Yesus adalah Mesias yang dinanti-nantikan oleh orang-orang Yahudi,  “Karena Kitab Suci mengatakan, bahwa Mesias berasal dari keturunan Daud dan dari kampung Betlehem, tempat Daud dahulu tinggal.”  (Yohanes 7:42).  ‘Percaya’  inilah yang mendorong wanita itu mencari pertolongan kepada Tuhan Yesus.  Percaya adalah kunci untuk mengalami mujizat dan pertolongan dari Tuhan.  Dan apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh kepercayaan, kamu akan menerimanya.”  (Matius 21:22).  Andai ada kebimbangan atau keraguan sedikit pun niscaya wanita tersebut pasti akan mengurungkan niatnya untuk datang kepada Tuhan Yesus.

     Hal lain yang patut diteladani dari wanita Kanaan ini adalah kerendahan hatinya.  Ketika Tuhan Yesus berkata,  “…tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing.”  (Markus 7:27), Tuhan tidak bermaksud untuk menghina, merendahkan dan mempermalukan wanita itu di hadapan orang banyak, melainkan untuk menguji iman dan kesungguhannya.  Meski disebut  ‘anjing’  wanita Kanaan itu sama sekali tidak sakit hati, tersinggung atau marah, sebaliknya ia dengan rendah hati mengakui dan menyadari keberadaannya  (ayat nas).  Adalah tidak mudah bagi seseorang mengakui kelemahan dan mau merendahkan diri, umumnya orang lebih suka meninggikan diri dan dipuji.


Karena penuh kegigihan, percaya kepada Tuhan Yesus dan punya kerendahan hati, wanita Kanaan ini memperoleh apa yang dirindukan:  anaknya disembuhkan!
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/06/kegigihan-wanita-kanaan-2.html

Posted on 18/06/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: