BESAR PASAK DARIPADA TIANG

Bacaan Alkitab Pagi 12 April 2015:  Amsal 22:1-16

“Orang kaya menguasai orang miskin, yang berhutang menjadi budak dari yang menghutangi.”  Amsal 22:7

Masalah atau persoalan adalah bagian dari kehidupan manusia di atas muka bumi ini.  Tak seorang pun manusia yang kebal terhadap masalah.  Masalah atau persoalan dapat menimpa siapa saja, tanpa mengenal status:  entah itu orang kaya, orang miskin, orang berpangkat, orang rendahan, selebriti, semuanya pasti mengalami masalah dalam hidupnya.  Ada masalah rumah tangga, masalah keuangan, masalah pekerjaan, masalah studi, masalah kesehatan, dan masalah-masalah lainnya.  Musa pun mengakui bahwa kebangaan hidup manusia  “…adalah kesukaran dan penderitaan;”  (Mazmur 90:10).

Satu dari sekian masalah yang dialami oleh manusia, yang seringkali menjadi beban berat dalam hidup ini adalah masalah ekonomi.  Banyak orang tidak berhenti untuk mengeluh, bersungut-sungut, lalu kecewa dan akhirnya berputus asa ketika mengalami guncangan dalam hal ekonomi.  Masalah ekonomi seringkali muncul ketika penghasilan seseorang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah pengeluaran setiap hari.  Akibatnya jika pengeluaran lebih besar daripada pendapatan orang tidak akan mungkin bisa menabung atau menyisihkan uangnya, malahan orang akan berutang kesana-kemari demi menutupi kebutuhannya.  Penyebab lain yang menyebabkan orang berutang terhadap orang lain mungkin karena usahanya sedang pailit atau ditipu, tapi ada pula yang karena kesalahannya sendiri yaitu memiliki gaya hidup yang terlalu konsumtif.  Untuk menutupi pengeluarannya yang lebih besar daripada penghasilan orang kemudian berutang.  Apabila hal ini dilakukan terus-menerus ia akan terbelit masalah utang.

Ketidakmampuan untuk membayar utang membuat seseorang mengalami frustasi dan akhirnya putus asa.  Lebih berbahaya lagi, orang bisa melakukan perbuatan nekat:  gali lubang tutup lubang, ada yang melakukan penipuan, korupsi, mencaplok uang yang telah dipinjam dan tidak mau mengembalikan kepada orang yang telah meminjaminya, bahkan ada pula yang sampai berbuat sadis dengan menghabisi nyawa orang yang menagih utangnya.  Ada tertulis,  “Orang fasik meminjam dan tidak membayar kembali, tetapi orang benar adalah pengasih dan pemurah.”  (Mazmur 37:21).

“Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga,”  Roma 13:8
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/04/besar-pasak-daripada-tiang.html

Posted on 12/04/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: