JADILAH PADAMU MENURUT IMANMU

Bacaan Alkitab Pagi 26 Maret 2015:  Matius 9:27-31

Percayakah kamu, bahwa Aku dapat melakukannya?”  Matius 9:28

Kalau kita mempelajari secara teliti di dalam Injil Matius, Markus, Lukas dan Yohanes, sesaat sebelum Tuhan Yesus melakukan suatu mujizat, hal pertama yang Ia lakukan adalah bertanya terlebih dahulu kepada orang yang meminta pertolongan kepada-Nya.  Tuhan tidak pernah bertanya,  “Berapa uang yang kamu miliki?  Berapa banyak harta kekayaanmu?  Atau apa jabatanmu?”  Hal pertama yang Dia tanyakan adalah tentang iman percayanya,  Percayakah kamu, bahwa Aku dapat melakukannya?”  (ayat nas).     Jika kita memiliki iman dan percaya, maka mujizat apa pun bisa terjadi, sebab ada tertulis:  Jadilah kepadamu menurut imanmu.”  (Matius 9:29).  Sebaliknya jika di dalam hati kita masih dipenuhi oleh kekuatiran, kebimbangan dan keragu-raguan, jangan harap mujizat dapat terjadi.  Itu bukan karena Tuhan tidak sanggup, tapi kita sendiri yang menghalangi Tuhan bekerja.  Karena itu Tuhan mencari iman di antara manusia di bumi:  “…jika Anak Manusia itu datang, adakah Ia mendapati iman di bumi?”  (Lukas 18:8).
     Imanlah yang memberi kita keberanian untuk bertindak karena iman tidak akan pernah menjadi kenyataan bila kita tidak berbuat apa-apa.  “…iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna.”  (Yakobus 2:22).  Iman berarti mengharapkan dan percaya kepada janji Tuhan yang adalah ya dan amin, sedangkan khayalan hanyalah angan-angan yang kita dapatkan.  Karena itu jangan pernah berhenti berharap kepada Tuhan dan jangan pernah menyerah sampai kita melihat Tuhan bekerja.  Sedahsyat apa pun badai menyerang, baik itu dalam hal pekerjaan, keluarga, ekonomi, kesehatan, studi, takkan mampu melemahkan dan menggoyahkan kita asal kita punya iman yang kuat di dalam Tuhan.  Imanlah yang memberi kita rasa tenang.  Bukan berarti kita tidak punya masalah, tapi kita tenang di tengah masalah.  “Hanya dekat Allah saja aku tenang, dari pada-Nyalah keselamatanku. Hanya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.”  (Mazmur 62:2-3).  Jadi iman adalah dasar untuk mengalami mujizat, pertolongan, kesembuhan dan pemulihan dari Tuhan.

Tanpa iman kita tidak akan pernah melihat dan mengalami mujizat Tuhan dinyatakan, sebab  “Orang benar akan hidup oleh iman.”  (Roma 1:17).
sumber: http://airhidupblog.blogspot.com/2015/03/jadilah-padamu-menurut-imanmu.html

Posted on 26/03/2015, in Renungan Pagi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: